Kesehatan

Alami Gangguan Jiwa Ini Analisa Psikolog Tentang Totok yang Mengaku Raja’ Keraton Agung Sejagat

Psikolog menganalisa kejiwaan Totok Santoso Hadiningrat yang mengaku sebagai 'Raja' Keraton Agung Sejagat. Rupanya Totok bukan warga Purworejo, sudah 2 3 tahun ini ia tinggal di Sleman dan memiliki usaha angkringan di rumah kontrakannya. Rumah kontrakan Totok berada di Jalan Berjo Pare, RT 05, RW 04, Desa Sidoluhur, Kecamatan Godean, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Bisanya setiap hari ada pengikut Totok yang berjaga di angkringan yang dilengkapi dengan beberapa gazebo itu. Namun gerobak angkringan dan papan namanya telah tiada. Menurut salah seorang warga, angkringan tersebut telah dibongkar aparat kepolisian saat menggeledah rumah kontrakan Totok, Rabu dini hari (15/01/2020). Totok dan 'ratunya', Dyah Gitarja Ratu Keraton Agung Sejagat alias Fanny Aminadia memang sudah diamankan pihak kepolisian dengan tuduhan awal melakukan penipuan.

Menurut psikolog klinis Linda Setiawati, pimpinan Keraton Agung Sejagat, Totok Santoso mengidap waham. Sama seperti mereka yang mengaku aku nabi atau malaikat seperti Lia Eden. Waham merupakan suatu keyakinan yang tidak sesuai dengan realita sebenarnya, tapi diyakini dengan teguh oleh yang bersangkutan. Waham termasuk gangguan jiwa.

"Saya pertama kali baca tentang berita ini, ada orang yang mendirikan kerajaan dan mengaku dirinya sebagai raja, pertama kali ketika saya membaca kalau di dunia psikologis, saya kepikiran langsung tentang waham," ujar Linda Setiawati, dilansir dari Youtube Metrotvnews. Orang yang mengidap waham selalu berkeyakinan bahwa apa yang dia lakukan adalah benar. Meskipun orang di sekitarnya mengatakan bahwa itu adalah hal yang salah. "Jadi walaupun orang di sekitarnya bilang itu tidak benar tapi dia punya keyakinan yang teguh apa yang aku percaya ini bener," imbuh Linda.

Waham terdiri dari berbagai jenis, namun jika dilihat dari kasus Totok Santoso diduga dia mengidap waham kebesaran. "Ada banyak jenis waham, kalau yang ini spesifiknya adalah waham kebesaran, waham kebesaran merupakan keyakinan seseorang bahwa dirinya merupakan orang yang spesial. Sesuai dengan namanya kebesaran berarti seseorang ini merasa yakin bahwa dirinya itu seseorang yang spesial, seseorang yang punya kekuatan khusus atau kepintaran khusus, contoh menjadi seorang nabi atau raja, yang pada kenyataanya tidak demikian," jelas Linda panjang lebar.

Penyebab munculnya waham bisa dari berbagai faktor seperti genetik, lingkungan sekitar dan juga trauma di masa lalu. "Kalau kita ngomongin soal penyebab munculnya waham, bisa beberapa faktor apakah mungkin memang secara genetik, selain faktor biologis ada juga faktor lingkungan dan trauma masa lalu yang perlu ditelisik lagi," tutupnya.(GridHEALTH.id )

Berita Terkait

Pemakaian Smartphone Berlebihan Bisa Memicu Kelainan Tulang Tengkorak

Artira Dian

Kenapa Banyak Korban Kekerasan Seksual Enggan Lapor menuju Polisi

Artira Dian

Demam Berdarah hingga Leptospirosis Waspada 8 Penyakit Ini Sering Menyerang saat Musim Hujan

Artira Dian

Apa yang Belum Didalami dengan Baik Jangan Komentari kata Terawan Soal Rokok Elektrik

Artira Dian

Musim Kemarau Tiba, Dokter di Thailand Peringatkan Warga untuk Tidak Konsumsi Durian Berlebihan

Artira Dian

Asal . . . Nasi Putih Tak Selalu Bikin Cepat Gendut

Artira Dian

Tingkatkan Sirkulasi Darah hingga Fungsi Otak Manfaat Bawang Merah yang Mungkin Belum Kamu Ketahui

Artira Dian

Tes HIV Cenderung Diskriminatif. Perempuan Pihak yang Sering Dirugikan

Artira Dian

Oral Seks, Variasi Aktivitas Seks, dan Resikonya

Artira Dian

Biasa Diabaikan, Batang Pohon Pisang Miliki 5 Manfaat Kesehatan, Bisa Obati Diabetes

Artira Dian

Ini yang Terjadi Pada Otaknya Tidur 8 Bulan Tak Pernah Bangun Kisah Allanna Wong si Sleeping Beauty

Artira Dian

Luka Bakar Tingkat Lanjut Berawal dari Luka Bakar Ringan yang Disepelekan

Artira Dian

Leave a Comment