Kesehatan

Berikut Gejala Dan Pencegahannya Cuaca Panas Dan Terik Saat Siang Hari Berpotensi Heat Stroke

Belakangan ini, cuaca di sebagian wilayah Indonesia terasa panas dan terik saat siang hari. Diketahui suhu udara panas dominan terjadi di wilayah Indonesia bagian selatan, seperti Sulawesi Selatan, Jawa, Bali, Nusa Tenggara, dan lainnya. Sementara pada Minggu (20/10/2019), tiga stasiun pengamatan BMKG di Sulawesi mencatat suhu maksimum tertinggi, yaitu:

1. 38,8 derajat Celcius di Stasiun Meteorologi Hasanuddin, Makassar 2. 38,3 derajat Celcius di Stasiun Klimatologi Maros 3. 37,8 derajat Celcius di Stasiun Meteorologi Sangia Ni Bandera

Tak hanya itu, stasiun stasiun meteorologi di Pulau Jawa hingga Nusa Tenggara mencatat suhu udara panas maksimum terukur berkisar di angka 35 36,5 derajat Celcius pada periode 19 hingga 20 Oktober 2019. Cuaca terlalu panas dan terik berpotensi mengancam kesehatan, satu diantaranya adalah heatstroke. Dikutip dari Medical News Today , heat stroke disebabkan kelelahan atau sakit akibat panas yang ekstrem.

Kondisi tersebut terjadi ketika suhu tubuh seseorang mencapai 40 derajat Celcius atau lebih. Heat stroke berpotensi dialami seseorang jika terlalu banyak beraktivitas berat tanpa diimbangi mengonsumsi banyak cairan. Heat stroke merupakan kondisi serius yang bisa menyebabkan kematian pada seseorang.

Berikut gejala seseorang mengalami heat stroke: Suhu tubuh mencapai 40 derajat Celcius atau lebih Panas dan kulit kering Detak jantung cepat Kebingungan Gelisah Bicara tidak jelas Kejang kejang Kehilangan kesadaran Koma Ada dua jenis heat stroke yang bisa menyerang, yaitu akibat aktivitas berat dan paparan di lingkungan bertemperatur tinggi.

Untuk heat stroke yang terjadi akibat aktivitas berat, seseorang akan mengalami peningkatan suhu tubuh akibat beraktivitas terlalu berat. Sementara untuk paparan di lingkungan bertemperatur tinggi, terjadi pada mereka yang tidak bisa beradaptasi dengan suhu panas. Dilansir Harvard Health Publishing , heat stroke bisa mengancam sel sel dalam tubuh, terutama otak, mengalami malfungsi.

Tak hanya itu, kerusakan sel otot jantung dan pembuluh darah juga bisa terjadi pada seseorang yang mengalami heat stroke. Segeralah berlindung di tempat teduh atau masuk ke ruanagan ber AC jika sudah merasa mual atau pusing. Agar terhindar dari heat stroke ketika cuaca terasa panas dan terik, perhatikan hal hal di bawah ini:

1. Minum banyak air sepanjang hari. 2. Tetap di ruangan ber AC setiap kali merasa terlalu hangat. 3. Kenakan pakaian ringan dan berwarna terang, juga berbahan longgar yang memungkinkan udara masuk ke kulit.

4. Hindari aktivitas berat di waktu waktu terpanas (antara pukul 10.00 16.00). Jika harus beraktivitas, sering seringlah beristirahat dan hindari mengenakan seragam atau peralatan berat. 5. Minum lebih sedikit kafein dan alkohol yang bisa menyebabkan dehidrasi. Jika seseorang terlanjur mengalami heat stroke, berikut pertolongan pertama yang bisa diberikan.

1. Mengompres bagian leher, ketiak, dan selangkangan menggunakan es. 2. Menyemprotkan air dingin. 3. Meniupkan udara segar.

4. Melepas baju ketat yang dikenakan penderita. 5. Membalut tubuh penderita secara longgar menggunakan kain basah. Segera cari pertolongan medis untuk memberikan perawatan lebih lanjut.

Diketahui suhu udara panas dominan terjadi di wilayah Indonesia bagian selatan, seperti Sulawesi Selatan, Jawa, Bali, Nusa Tenggara, dan lainnya. Kepala Bidang Prediksi dan Peringatan Dini Cuaca BMKG, Miming Saepudin, menjelaskan mengapa suhu udara saat siang hari terasa panas dan terik. Ia mengungkapkan suhu udara panas erat kaitannya dengan fenomena gerak semu matahari.

"Seperti yang kita ketahui pada bulan September, matahari berada di sekitar wilayah khatulistiwa dan akan terus bergerak ke belahan bumi selatan hingga bulan Desember." Lebih lanjut, Miming menjelaskan kondisi tersebut menyebabkan radiasi matahari di wilayah tersebut menjadi lebih banyak. Sehingga menyebabkan suhu udara saat siang hari terasa panas dan terik.

Tak hanya itu, kondisi atmosfer di wilayah selatan Indonesia relatif kering. Sehingga menghambat pertumbuhan awan yang bisa berfungsi menghalangi panas matahari. "Minimnya tutupan awan ini akan mendukung pemanasan permukaan yang kemudian berdampak pada meningkatnya suhu udara," ujar Miming.

Kondisi ini diperkirakan masih akan terjadi selama satu satu minggu. Karena itu, Miming mengimbau masyarakat yang terdampak cuaca panas agar minum air putih cukup untuk menghindari dehidrasi. Juga mengenakan pakaian yang melindungi kulit saat beraktivitas di luar ruangan.

"Waspadai (juga) aktivitas yang dapat memicu kebakaran hutan dan lahan khususnya di wilayah wilayah yang memiliki potensi tinggi karhutla," tandas dia.

Berita Terkait

Dianggap Lebih Sehat dari Rokok Tembakau, Vape Tetap Berbahaya untuk Remaja, Orang Tua Wajib Waspada

Artira Dian

Benarkah Kerokan dengan Bawang Merah Ampuh Atasi Masuk Angin? Ini Jawaban Ilmiahnya

Artira Dian

Dua Buah Ini Berkhasiat Mengatasi Kerusakan Paru Paru Mantan Perokok

Artira Dian

Ini yang Terjadi Pada Otaknya Tidur 8 Bulan Tak Pernah Bangun Kisah Allanna Wong si Sleeping Beauty

Artira Dian

Raditya Dika Pernah Alami Mata Kering, Penyebabnya karena Kedip Tidak Sempurna

Artira Dian

Usia Harapan Hidup Masyarakat Indonesia Meningkat, Rata Rata 71 Tahun

Artira Dian

Akhir Hidup Penyanyi Keroncong Mus Mulyadi, Derita Diabetes Sampai Pengaruhi Penglihatan

Artira Dian

Cegah Stunting pada Anak, Ini Asupan Makanan yang Disarankan

Artira Dian

Musim Kemarau Tiba, Dokter di Thailand Peringatkan Warga untuk Tidak Konsumsi Durian Berlebihan

Artira Dian

Lemak Menumpuk di Perut dan Pinggang? Ini 15 Cara Efektif Untuk Membakarnya!

Artira Dian

Kompres Kelopak Mata Jelang Tidur Bantu Atasi Mata Kering

Artira Dian

Empat Kebiasaan Sederhana yang Bisa Pengaruhi Tekanan Darah

Artira Dian

Leave a Comment